Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store
google

Apresiasi Mata Uang

Apakah Anda termasuk orang yang rajin memantau berita ekonomi atau keuangan? Jika iya, sudah pasti Anda mengenal istilah apresiasi mata uang. Apresiasi mata uang mengacu pada peningkatan nilai satu mata uang relatif terhadap yang lain di pasar forex.


Nilai mata uang tidak diukur secara absolut. Tetapi, selalu diukur relatif terhadap mata uang yang diukur terhadapnya. Suatu negara melakukan apresiasi mata uang sebagai cara yang strategis untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi mereka. 


Lalu, apa itu apresiasi mata uang dan bagaimana dampak dari hal tersebut? 

Pengertian Apresiasi Mata Uang

Apresiasi mata uang adalah kenaikan nilai suatu mata uang terhadap mata uang lain. Ini berarti bahwa mata uang yang diakui menjadi lebih kuat dan dapat membeli lebih banyak mata uang lain. Apresiasi mata uang dapat terjadi karena berbagai alasan, termasuk faktor ekonomi, politik, dan analisa sentimen pasar


Dalam sistem kurs yang berubah menyebabkan nilai mata uang terus berubah berdasarkan penawaran dan permintaan di pasar valas. Fluktuasi nilai memungkinkan trader dan perusahaan untuk menambah atau mengurangi kepemilikan dengan mengambil keuntungan dari mereka.


Apresiasi mata uang berbeda dari peningkatan nilai sekuritas. Mata uang ditradingkan secara berpasangan. Suatu mata uang akan dinilai ketika nilai mata uang tersebut naik satu dibandingkan dengan yang lain. Hal ini tidak seperti saham yang apresiasi harganya didasarkan pada penilaian pasar atas nilai intrinsiknya. 


Biasanya, seorang trader forex memperdagangkan pasangan mata uang dengan harapan apresiasi mata uang dari mata uang dasar terhadap mata uang counter. Apresiasi berhubungan langsung dengan permintaan sehingga jika nilainya naik, maka permintaan mata uang juga naik. Sebaliknya, jika mata uang terdepresiasi, maka ia kehilangan nilainya terhadap mata uang yang diperdagangkan.

Faktor yang Mempengaruhi Apresiasi Mata Uang

Beberapa faktor yang dapat menyebabkan apresiasi mata uang diantaranya:

1. Tingkat Suku Bunga Lebih Tinggi

Jika suku bunga di suatu negara lebih tinggi dibandingkan dengan negara lain, maka investor akan cenderung mengalihkan dana ke negara tersebut yang akan menyebabkan apresiasi mata uang.

2. Kondisi Ekonomi 

Suatu negara mengalami pertumbuhan ekonomi yang tinggi, investor akan cenderung menanamkan dana di negara tersebut karena potensi keuntungan yang lebih tinggi. Selain itu, kondisi ekonomi seperti tingkat inflasi, kondisi fiskal dan stabilitas politik dapat menyebabkan terjadinya apresiasi mata uang.

3. Nilai tukar Stabil

Jika nilai tukar di suatu negara stabil, maka investor akan merasa lebih percaya diri untuk menanamkan dana di negara tersebut dan akan menyebabkan apresiasi mata uang.

4. Neraca Perdagangan Surplus 

Ketika ekspor menyebabkan meningkatnya permintaan mata uang domestik, maka impor juga akan meningkatkan permintaan mata uang negara mitra sehingga terjadinya neraca perdagangan surplus.


Sebagai contoh, Anda seorang warga negara Indonesia melakukan kegiatan ekspor ke negara Amerika maka permintaan rupiah akan meningkat sehingga orang Amerika harus menukar dolar menjadi rupiah sebagai pembayaran. Oleh sebab itu, kegiatan ekspor akan meningkatkan permintaan dengan rupiah.


Sebaliknya, jika Anda melakukan impor maka permintaan terhadap rupiah tidak berubah dan permintaan dolar AS meningkat karena adanya importir Indonesia yang harus membayar produk tersebut dengan menukarkan rupiah.

5. Investasi Asing 

jika ada investasi asing yang masuk ke suatu negara, maka dapat menyebabkan apresiasi mata uang karena ada permintaan yang lebih tinggi dari investor asing untuk mata uang negara tersebut.

6. Sentimen Pasar 

jika sentimen pasar positif terhadap suatu negara, maka dapat menyebabkan apresiasi mata uang karena ada permintaan yang lebih tinggi dari investor untuk mata uang negara tersebut.

Dampak Apresiasi Mata Uang 

Berikut dampak apresiasi mata uang yang terjadi terhadap mata uang suatu negara:


Biaya ekspor naik: Jika dolar AS terapresiasi, orang asing akan menganggap barang-barang Amerika lebih mahal karena mereka harus membelanjakan lebih banyak untuk barang-barang tersebut dalam USD. 


Artinya, dengan harga yang lebih tinggi, jumlah barang AS yang diekspor kemungkinan besar akan turun. Ini pada akhirnya mengarah pada pengurangan produk domestik bruto (PDB) yang jelas tidak menguntungkan.


Impor lebih murah: Saat harga barang di Amerika sangat lebih mahal dari pasar luar negeri, barang asing, atau impor, akan berubah lebih murah di AS. 


Panjang rentang $1 akan lebih jauh, artinya Anda dapat membeli lebih banyak barang yang diimpor dari luar negeri. Itu berarti keuntungan dari harga yang lebih rendah, yang mengarah ke inflasi keseluruhan yang lebih rendah.


Oleh karena itu, dampak yang ditimbulkan akibat apresiasi mata uang adalah nilai tukar mata uang tunduk pada pasang surut atau apresiasi dan depresiasi yang sesuai dengan siklus ekonomi dan bisnis ekonomi mendasarinya dan didorong oleh kekuatan pasar.

Contoh Apresiasi Mata Uang

Berikut kami berikan penjelasan apresiasi dalam mata uang dan contohnya yang dapat Anda pahami


Misalnya, USD/JPY = 106,09. Yang pertama dari dua mata uang (USD) adalah mata uang dasar dan mewakili satu unit, atau angka 1 dalam kasus pecahan seperti 1/106.09. Yang kedua adalah mata uang yang dikutip dan diwakili oleh kurs sebagai jumlah mata uang yang dibutuhkan untuk menyamai satu unit mata uang dasar. 


Cara membaca kutipan ini adalah: Satu dolar AS membeli 104,08 unit yen Jepang.


Jika kurs naik menjadi 110, maka satu dolar AS sekarang membeli 110 unit yen Jepang dan dengan demikian terapresiasi. Sebagai aturan praktis, kenaikan atau penurunan kurs selalu sesuai dengan apresiasi/depresiasi mata uang dasar dan kebalikannya sesuai dengan mata uang yang dikutip

Bagaimana Cara Kerja Apresiasi Mata Uang?

Cara suatu mata uang akan terapresiasi bergantung pada sistem nilai tukar. Ada tiga sistem nilai tukar: floating exchange, fixed exchange, and managed floating exchange.

1. Floating Exchange

Dalam sistem nilai floating exchange, nilai mata uang berfluktuasi dengan penawaran dan permintaan yang diciptakan oleh arus moda sehingga pergerakan uang masuk dan keluar dari negara untuk tujuan investasi di real estate, bisnis, atau untuk perdagangan. Dengan adanya perubahan aliran modal, maka akan terjadi interest rate differential yaitu perbedaan suku bunga aset antara dua negara.


Jika dana mengalir ke negara dengan tingkat bunga riil yang relatif tinggi, hal itu dapat menyebabkan peningkatan permintaan mata uang negara tersebut. Permintaan yang meningkat dapat menyebabkan mata uang negara itu terapresiasi.

2. Fixed Exchange

Dalam sistem fixed exchange, negara-negara akan melakukan intervensi di pasar forex untuk menjaga nilai mata uang mereka relatif terhadap mata uang lainnya.Contoh sistem nilai fixed exchange adalah selama sistem Bretton Woods dari 1947-1973, di mana negara lain menetapkan mata uangnya ke dolar AS.


Di bawah sistem nilai fixed exchange, jika Inggris Raya ingin meningkatkan nilai pound untuk mempertahankan rasio yang ditetapkan, seperti satu dolar AS menjadi 0,75 pound Inggris, Inggris akan membeli aset berdenominasi pound untuk mengeluarkan pound dari jumlah uang beredar. Ini akan membuat pound lebih berharga relatif terhadap dolar AS dan menyebabkan pound Inggris terapresiasi.


Jika kurs forex bergerak menjauh dari rasio yang ditetapkan selama aktivitas bisnis normal dari trading, pemerintah Inggris perlu campur tangan untuk membeli atau menjual aset untuk menambah atau mengurangi jumlah uang beredar dan mempertahankan rasio yang diinginkannya.

3. Managed Floating Exchange

Apresiasi mata uang dalam sistem float yang dikelola akan memiliki beberapa elemen dari sistem nilai floating exchange dan sistem nilai fixed exchange.


Sementara ada pergerakan bebas modal yang dikelola memungkinkan mata uang berfluktuasi setiap hari dengan mata uang lainnya, pemerintah akan melakukan intervensi jika ada gangguan pasar jangka pendek atau untuk menjaga stabilitas nilai tukar.


Misalnya, jika ada ketidakpastian politik di negara itu akan menyebabkan lebih sedikit investasi asing masuk, yang akan menyebabkan mata uang menjadi kurang berharga.


Sebagai tanggapan, pemerintah dapat mengintervensi dan menjual aset untuk mengeluarkan mata uang dari jumlah uang beredar. Ini akan menyebabkan mata uang terapresiasi, atau menjadi lebih berharga, relatif terhadap mata uang asing lainnya.




Trade with HSB Investasi easily

dollar icon

Masukkan deposit dan withdrawal trading secara instan via Bank Segregasi HSB

Registered & supervised by

icon bca

Daftar Isi

Trade with HSB Investasi easily

dollar icon

Masukkan deposit dan withdrawal trading secara instan via Bank Segregasi HSB

Registered & supervised by

icon bca
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.
Buka Akun Demo dan Trading Tanpa Risiko

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil