Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store
google

Margin Level

Pengertian Margin Level

Margin level mengacu pada rasio antara ekuitas (equity) dalam akun trading Anda dan margin yang diperlukan untuk membuka atau menjaga posisi terbuka. Ini adalah indikator penting dalam perdagangan forex dan CFD (Contract for Difference), karena menggambarkan seberapa aman posisi Anda dari panggilan margin (margin call) atau likuidasi paksa.

Dalam kata lain, margin level menghitung seberapa jauh akun Anda dari batas minimum yang diperlukan untuk menjaga posisi Anda tetap terbuka. Semakin tinggi margin level, semakin aman posisi Anda. Sebaliknya, jika margin level turun terlalu rendah, risiko panggilan margin atau likuidasi paksa akan meningkat.

Fungsi Margin Level dalam Forex

Manajemen Risiko

Margin level membantu para pedagang mengelola risiko dalam akun mereka. Dengan memeriksa margin level, para pedagang dapat menilai seberapa besar risiko yang mereka hadapi terkait dengan panggilan margin atau likuidasi paksa posisi. Jika margin level rendah, itu bisa menandakan bahwa posisi perdagangan mendekati batas risiko.

Panggilan Margin (Margin Call) dan Likuidasi Paksa

Margin level yang rendah dapat memicu panggilan margin, yaitu peringatan dari broker kepada trader bahwa ekuitas dalam akun mereka mendekati batas minimum yang diperlukan untuk menjaga posisi terbuka. Jika trader tidak mengambil tindakan untuk mengisi ulang akun atau menutup sebagian posisi, broker dapat melakukan likuidasi paksa posisi untuk mengurangi risiko yang ditanggungnya.

Keamanan Dana

Margin level yang tinggi menunjukkan bahwa trader memiliki cukup margin untuk melindungi posisi mereka dari likuidasi paksa. Dengan menjaga margin level pada tingkat yang cukup tinggi, trader dapat memastikan keamanan dana mereka dalam akun trading.

Menjaga Posisi Terbuka

Margin level yang cukup tinggi memungkinkan trader untuk menjaga posisi trading terbuka dalam jangka waktu yang lebih lama. Ini dapat bermanfaat saat trader ingin memanfaatkan pergerakan harga jangka panjang tanpa harus khawatir tentang panggilan margin atau likuidasi paksa.

Manajemen Portofolio

Margin level membantu trader dalam manajemen portofolio mereka. Dengan memperhatikan margin level, trader dapat menilai seberapa banyak dana yang tersedia untuk membuka posisi baru tanpa melebihi risiko yang dapat ditanggung.

Leverage

Margin level berkaitan erat dengan penggunaan leverage dalam trading forex. Leverage memungkinkan trader mengendalikan posisi yang lebih besar daripada modal yang tersedia dalam akun mereka. Namun, dengan leverage datang juga risiko yang lebih tinggi. Margin level membantu trader mengawasi risiko yang terkait dengan penggunaan leverage.

Keputusan Trading

Margin level dapat mempengaruhi keputusan trading. Trader mungkin memutuskan untuk menambahkan dana ke akun mereka atau menutup sebagian posisi jika margin level turun terlalu rendah, untuk menghindari risiko likuidasi paksa.

Penting untuk memahami dan memantau margin level dengan cermat saat melakukan trading forex. Trader harus memperhitungkan risiko dan memastikan bahwa mereka memiliki cukup margin untuk menjaga posisi terbuka secara aman, terutama saat menggunakan leverage.

Contoh Margin Level yang Ideal

Rumus Margin Level:

Margin Level

=(Equity/Margin )×100

Keterangan:

Equity: Jumlah ekuitas dalam akun trading Anda pada saat tertentu.

Margin: Jumlah margin yang diperlukan untuk menjaga posisi terbuka.

Margin level diukur dalam persentase. Idealnya, trader ingin menjaga margin level mereka di atas tingkat tertentu (misalnya 100% atau lebih) untuk menghindari risiko panggilan margin.

Contoh Penggunaan Margin Level:

Misalkan Anda memiliki ekuitas dalam akun trading sebesar $10,000 dan margin yang dibutuhkan untuk membuka dan menjaga posisi terbuka adalah $2,000. Maka, margin level Anda akan dihitung sebagai berikut:

Margin Level

= (10,000/2,000)×100

=500%

Dalam contoh ini, margin level Anda adalah 500%, yang menunjukkan bahwa Anda memiliki cukup margin untuk menjaga posisi Anda dengan aman.

Penting untuk memantau margin level Anda secara teratur saat melakukan trading, terutama saat mengelola beberapa posisi terbuka sekaligus. Mengamati margin level membantu Anda mengelola risiko dan menghindari panggilan margin yang dapat menyebabkan likuidasi paksa posisi Anda.

Trade with HSB Investasi easily

dollar icon

Masukkan deposit dan withdrawal trading secara instan via Bank Segregasi HSB

Registered & supervised by

icon bca

Daftar Isi

Trade with HSB Investasi easily

dollar icon

Masukkan deposit dan withdrawal trading secara instan via Bank Segregasi HSB

Registered & supervised by

icon bca
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.
Buka Akun Demo dan Trading Tanpa Risiko

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil