Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store
google

Straddle

Pengertian Straddle dalam Trading Forex

Dalam perdagangan Forex, Straddle merujuk pada strategi perdagangan yang melibatkan penempatan pesanan buy stop dan pesanan sell stop pada pasangan mata uang secara bersamaan sebelum terjadi peristiwa berita atau katalis pasar yang signifikan.

Tujuan dari strategi Straddle adalah untuk memanfaatkan volatilitas harga yang mungkin terjadi selanjutnya dan pergerakan pasar yang cepat yang sering terjadi seiring dengan peristiwa semacam itu.

Ketika menerapkan strategi Straddle di Forex, seorang trader mengantisipasi bahwa rilis berita atau peristiwa pasar akan memicu fluktuasi harga yang signifikan, namun mereka tidak yakin tentang arah pergerakan pasangan mata uang tersebut.

Dengan menempatkan order buy stop di atas harga pasar saat ini dan order sell stop di bawahnya, seorang trader mencakup kedua kemungkinan skenario - naik atau turunnya harga pasangan mata uang.

Setelah berita dirilis atau peristiwa yang diantisipasi terjadi, jika harga menembus di atas order buy stop, maka akan mengaktifkan posisi long, yang memungkinkan trader untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga. Sebaliknya, jika harga turun di bawah order sell stop, itu akan mengaktifkan posisi short, yang memungkinkan trader untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan harga.

Strategi Straddle di Forex sering digunakan selama berita acara berdampak tinggi, seperti pengumuman bank sentral, rilis data ekonomi (misalnya, angka PDB, laporan ketenagakerjaan), atau perkembangan geopolitik yang berpotensi memengaruhi harga mata uang secara signifikan.

Trader yang menggunakan strategi ini bertujuan untuk memanfaatkan reaksi awal pasar terhadap berita tersebut, yang dapat mengakibatkan volatilitas harga yang substansial dan potensi peluang keuntungan.

Penting untuk diperhatikan bahwa strategi Straddle memerlukan manajemen risiko yang hati-hati, karena false breakout atau whipsaw dapat terjadi, di mana harga secara singkat memicu salah satu stop order, tetapi kemudian berbalik ke arah yang berlawanan.

Komponen Strategi Forex Straddle

Komponen strategi Straddle dalam trading Forex biasanya meliputi unsur-unsur berikut:

1. Pemilihan Pasangan Mata Uang

Trader perlu mengidentifikasi pasangan mata uang tertentu yang ingin mereka gunakan untuk menerapkan strategi Straddle. Pemilihan didasarkan pada faktor-faktor seperti likuiditas, volatilitas, dan terjadinya peristiwa berita berdampak tinggi yang akan datang yang dapat memicu pergerakan pasar yang signifikan.

2. Buy Stop Order

Buy stop order adalah pending order yang ditempatkan di atas harga pasar saat ini. Dalam strategi Straddle, buy stop order ditempatkan untuk menangkap potensi pergerakan harga naik yang dipicu oleh peristiwa berita atau katalis pasar.

Ini memungkinkan trader untuk memasuki posisi long jika harga melampaui level yang ditentukan.

3. Sell Stop Order

Sell stop order adalah pending order yang ditempatkan di bawah harga pasar saat ini. Dalam strategi Straddle, sell stop order ditempatkan untuk menangkap potensi pergerakan harga turun yang dipicu oleh peristiwa berita atau katalis pasar.

Ini memungkinkan trader untuk memasuki posisi short jika harga jatuh di bawah level yang ditentukan.

4. Level Stop Loss dan Take Profit

Trader menetapkan level stop loss dan take profit untuk mengelola risiko dan mengunci potensi keuntungan. Tingkat stop loss adalah tingkat harga yang telah ditentukan di mana trader akan keluar dari posisi untuk membatasi kerugian jika pasar bergerak melawan mereka.

Level take profit adalah level harga yang telah ditentukan di mana trader akan keluar dari posisi untuk mengamankan keuntungan jika pasar bergerak sesuai keinginan mereka.

5. Identifikasi Berita Acara

Strategi Straddle berputar di sekitar trading selama berita acara berdampak tinggi yang dapat menyebabkan volatilitas harga yang substansial. Trader perlu mengidentifikasi rilis berita mendatang atau peristiwa pasar yang diperkirakan akan berdampak signifikan pada pasangan mata uang yang diperdagangkan.

6. Pengaturan Waktu dan Eksekusi Perdagangan

Trader harus hati-hati mengatur waktu masuk mereka ke pasar dengan menempatkan buy stop dan sell stop order sesaat sebelum berita acara atau katalis pasar dijadwalkan terjadi. Ini memastikan bahwa order diaktifkan jika harga bergerak ke arah yang diinginkan setelah rilis berita.

7. Manajemen Risiko

Manajemen risiko yang efektif sangat penting saat menerapkan strategi Straddle. Trader harus mempertimbangkan ukuran posisi yang sesuai, menetapkan stop loss order untuk membatasi potensi kerugian, dan bersiap untuk reaksi pasar tak terduga yang mungkin memerlukan pengambilan keputusan cepat.

Dengan mempertimbangkan komponen-komponen ini dan menerapkannya secara koheren, trader dapat secara efektif menjalankan strategi Straddle dalam trading Forex.

Hal ini memungkinkan mereka untuk memanfaatkan volatilitas dan pergerakan harga yang cepat yang terjadi selama berita acara berdampak tinggi, dengan potensi keuntungan dari swing pasar ke atas dan ke bawah. Namun, trader juga harus menyadari risiko yang terlibat dan menyesuaikan strategi mereka untuk melindungi modal mereka.

Contoh Strategi Straddle di Forex

Mari pertimbangkan contoh skenario untuk mengilustrasikan strategi Straddle di Forex berikut ini.

  • Pasangan Mata Uang: EUR/USD

  • Harga Pasar Saat Ini: 1,2000

  • Berita Acara Mendatang: Keputusan Suku Bunga Bank Sentral Eropa (ECB).

Trader mengantisipasi bahwa Keputusan Suku Bunga ECB akan berdampak signifikan pada pasangan mata uang EUR/USD, namun mereka tidak yakin tentang arah pergerakan harga. Mereka memutuskan untuk menerapkan strategi Straddle untuk menangkap potensi volatilitas.

1. Pengaturan Trading

  • Buy Stop Order: Ditempatkan pada 1.2020 (20 pips di atas harga pasar saat ini)

  • Sell Stop Order: Ditempatkan di 1.1980 (20 pips di bawah harga pasar saat ini)

  • Stop Loss: Tetapkan 30 pips di bawah harga masuk

  • Take Profit: Tetapkan 30 pips di atas harga masuk

2. Eksekusi Trading

Trader menempatkan buy stop dan sell stop order kira-kira 10 menit sebelum Keputusan Suku Bunga ECB dijadwalkan akan diumumkan. Buy stop order akan terpicu jika harga naik ke 1.2020, menunjukkan potensi momentum kenaikan.

Demikian pula, sell stop order akan diaktifkan jika harga turun ke 1.1980, menunjukkan potensi momentum penurunan.

3. Hasil Berita Acara

Setelah Keputusan Suku Bunga ECB dirilis, diumumkan bahwa suku bunga tidak akan berubah. Namun, pernyataan terlampir menunjukkan kekhawatiran tentang inflasi, yang memicu lonjakan volatilitas pasar.

4. Hasil Trading

  • Buy Stop Order: Harga menembus di atas 1,2020, memicu buy stop order. Trader memasuki posisi long.

  • Sell Stop Order: Harga juga turun di bawah 1.1980, memicu sell stop order. Trader memasuki posisi short.

Trade with HSB Investasi easily

dollar icon

Masukkan deposit dan withdrawal trading secara instan via Bank Segregasi HSB

Registered & supervised by

icon bca

Daftar Isi

Trade with HSB Investasi easily

dollar icon

Masukkan deposit dan withdrawal trading secara instan via Bank Segregasi HSB

Registered & supervised by

icon bca
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.
Buka Akun Demo dan Trading Tanpa Risiko

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil