Trading & kelola akun MT di Aplikasi HSB Trading
store
google

Hiperinflasi

Pengertian Hiperinflasi

Hiperinflasi terjadi ketika tingkat inflasi mencapai 50% atau lebih per bulan. Hal ini berarti harga-harga barang dan jasa naik setidaknya dua kali lipat setiap bulan. Dalam kasus ekstrem, hiperinflasi dapat mengakibatkan nilai uang hancur dalam hitungan hari, bahkan jam, sehingga masyarakat kehilangan kepercayaan pada mata uang mereka.

Penyebab Hiperinflasi

Hiperinflasi dapat disebabkan oleh berbagai faktor, di antaranya adalah:

  • Defisit Anggaran yang Besar: Ketika pemerintah mengeluarkan lebih banyak uang daripada yang mereka terima melalui pajak atau pinjaman, mereka cenderung mencetak uang baru untuk menutupi defisit tersebut. Hal ini dapat menyebabkan terlalu banyak uang beredar, yang pada gilirannya dapat menyebabkan inflasi.

  • Pencetakan Uang Berlebihan: Pencetakan uang yang berlebihan oleh bank sentral dapat menyebabkan terlalu banyak uang beredar di masyarakat. Jika pertumbuhan jumlah uang ini tidak seimbang dengan pertumbuhan barang dan jasa yang tersedia, maka harga-harga akan naik secara drastis.

  • Krisis Ekonomi atau Politik: Krisis ekonomi atau politik yang serius dapat menghancurkan kepercayaan masyarakat pada mata uang negara tersebut. Hal ini dapat menyebabkan masyarakat berbondong-bondong menukar uang mereka dengan barang-barang atau mata uang asing, yang mempercepat laju inflasi.

Cara Mencegah Terjadinya Hiperinflasi

Untuk mencegah terjadinya hiperinflasi, pemerintah dan bank sentral perlu mengambil langkah-langkah yang hati-hati dalam mengelola kebijakan moneter dan fiskal mereka. Beberapa langkah yang dapat diambil antara lain adalah:

  • Menjaga Defisit Anggaran: Pemerintah perlu memastikan bahwa pengeluaran tidak melebihi pendapatan, sehingga tidak perlu mencetak uang untuk menutupi defisit.

  • Mengendalikan Pencetakan Uang: Bank sentral harus mengendalikan pencetakan uang baru agar sejalan dengan pertumbuhan ekonomi dan kebutuhan uang masyarakat.

  • Stabilitas Politik dan Ekonomi: Mempertahankan stabilitas politik dan ekonomi yang baik dapat membantu menjaga kepercayaan masyarakat pada mata uang negara tersebut.

Contoh Hiperinflasi di Dunia

Salah satu contoh hiperinflasi yang paling terkenal adalah kasus Jerman pada tahun 1920-an, yang dikenal sebagai Krisis Mata Uang Jerman. Akibat Perang Dunia I dan kebijakan moneter yang buruk, nilai mark Jerman anjlok dengan cepat. Pada puncaknya, harga-harga di Jerman melonjak hingga miliaran kali lipat dalam hitungan minggu.

Contoh lain adalah krisis hiperinflasi Zimbabwe pada tahun 2008-2009, yang disebabkan oleh pencetakan uang yang berlebihan untuk membiayai defisit anggaran. Pada puncaknya, inflasi harian mencapai angka miliaran persen, yang membuat mata uang Zimbabwe menjadi tidak berharga.

Trade with HSB Investasi easily

dollar icon

Masukkan deposit dan withdrawal trading secara instan via Bank Segregasi HSB

Registered & supervised by

icon bca

Daftar Isi

Trade with HSB Investasi easily

dollar icon

Masukkan deposit dan withdrawal trading secara instan via Bank Segregasi HSB

Registered & supervised by

icon bca
DISCLAIMER
Artikel ini bersifat informatif dan edukatif, ditujukan sebagai sumber pembelajaran dan bukan sebagai saran dalam pengambilan keputusan. Perlu Anda pahami bahwa produk dengan leverage tinggi memiliki potensi risiko kerugian yang juga tinggi, sehingga perlu dikelola dengan baik melalui pemahaman dan kemampuan analisa yang tepat. HSB Investasi tidak bertanggung jawab atas kesalahan keputusan yang dibuat berdasarkan konten ini. Sesuai ketentuan yang berlaku, HSB hanya menyediakan 45 instrumen trading yang dapat Anda pelajari di website resmi kami.
Buka Akun Demo dan Trading Tanpa Risiko

Silahkan masukan nomor HP

Nomor Handphone harus dimulai dengan 8

Nomor HP tidak valid

Kode verifikasi dperlukan

Kode verifikasi salah

Silakan masukkan password

Kata sandi harus 8-30 digit, termasuk huruf kecil, kapital, dan angka

Minimal 8 karakter

Setidaknya 1 angka

Setidaknya 1 huruf besar

Setidaknya 1 huruf kecil